Ekspatriat Nigeria Pakai Bitcoin untuk Hindari Mahalnya Transfer Uang via Bank

masihnyata.com – Lasebikan, mantan insinyur Microsoft dan salah seorang pendiri Buycoins Africa Tomiwa, mengatakan beberapa ekspatriat Nigeria menggunakan Bitcoin untuk menghindari nilai tukar yang dinilai terlalu tinggi di negara tersebut saat mengirim uang.

Menurut Lasebikan, nilai tukar tetap Bank Sentral Nigeria (CBN) sebesar US$1:380. Imbasnya mengikis 20-30 dari jumlah uang penerima setiap kali mereka mengambil dana. Pada saat penulisan, nilai tukar 1 dolar ke Naira adalah 1:380, menurut Morningstar.

Demikian pula, importir yang dilumpuhkan oleh peraturan valuta asing negara yang merugikan.

Sekarang mereka beralih ke Bitcoin saat melakukan pembayaran secara daring menjadi pilihan. Kata Lasebikan Bitcoin juga telah memberi penduduk Nigeria kesempatan untuk membayar layanan atau utilitas yang biasanya dianggap tidak perlu oleh CBN.

Pihak berwenang Nigeria, sebelum peristiwa tahun ini seperti protes Endsars, “tidak menyadari potensi besar Bitcoin.”

Selama periode lockdown, penggunaan aset kripto di Nigeria justru tumbuh dan negara itu sekarang diperhitungkan sebagai salah satu pasar aset kripto terbesar di dunia.

Ini merupakan peristiwa di dunia aset kripto dalam dua belas bulan terakhir yang mungkin telah membantu mengubah pandangan pemerintah Nigeria tentang aset kripto.

Akibatnya, seperti yang diakui Lasebikan, para pejabat sekarang mungkin ingin mengambil tindakan untuk memperlambat adopsi mata uang digital oleh Nigeria.

Baca Juga :   Aksi Tipu Bagi-bagi Bitcoin di Jagad Youtube, Nama Elon Musk Dicatut

Faktanya, Tambang Bitcoin Haus Listrik Lampaui Nigeria

Menurut Lasebikan, satu cara sederhana yang dapat dilakukan otoritas untuk mencapai hal ini adalah dengan menekan bursa aset kripto, memberlakukan KYC yang lebih ketat atau mendorong perusahaan aset kripto keluar dari infrastruktur perbankan tradisional.

Namun, seperti yang dijelaskan Lasebikan, ini tidak akan membunuh Bitcoin atau nilai Bitcoin karena sebagian besar aktivitas aset kripto terjadi di jaringan informal.

Perdagangan Bitcoin diketahui tahan sensor dan tidak ada cara bagi otoritas Nigeria untuk menghentikan atau membalikkan transaksi.

Kesadaran akan hal ini dan atribut lain tentang bitcoin menjadikan CBN dan lainnya tidak akan bisa untuk mengontrol aset kripto.

Bagi pengguna aset kripto, memahami hal itu justru semakin meyakinkan dan membantu menjaga atau mempercepat momentum adopsinya. [Bitcoin.com/red]

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website blockchainmedia.id. Situs https://masihnyata.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://masihnyata.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari MasihNyata.com di Google News

  • Tinggalkan komentar